oleh

Forkopimda Banten Siap Dukung Pelaksanaan PPKM Darurat

 

Berita Polda Banten– Sebagaimana diketahui, hari ini adalah pemberlakuan PPKM Darurat di Jawa dan Bali. Provinsi Banten termasuk salah satunya.

Usai Apel Gelar Pasukan dalam rangka pelaksanaan PPKM Darurat di wilayah hukum Polda Banten yang dilakukan di lapangan upacara Mapolda Banten, Sekda provinsi Banten Al Muktabar angkat bicara.

“TNI Polri dengan semua jajarannya yang tergabung dalam Forkopimda provinsi Banten pada pagi hari ini dipimpin bapak Kapolda kita melakukan apel siaga pasukan dalam rangka PPKM Darurat,” katanya.

Ia juga mengatakan jika Forkopimda akan dengan sungguh-sungguh melaksanakan apa yang telah diatur.

“Apa yang telah diatur akan kita laksanakan, tentu kami juga berharap dengan masyarakat yang ada di provinsi Banten untuk taat dan patuh kepada protokol kesehatan dan segala hal yang telah diatur melalui Inmendagri nomor 15 tahun 2021 dan Instruksi Gubernur Banten untuk pengimplementasian PPKM Darurat,” ucapnya.

Ia juga mengatakan untuk menekan laju pertumbuhan Covid-19 dan melawan Covid-19 tidak bisa dilakukan sendiri, oleh karenanya kebersamaan adalah kunci dari kesuksesan ini semua.

“Kita bermunajat dan memohon ridho kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta’ala supaya kita diberi kemampuan untuk menjalankan ini semua,” tuturnya.

Sekda juga menjelaskan jika pemerintah provinsi Banten dari segi perencanaan sudah mengatur aspek-aspek regulasi kemudian dalam pengorganisasian tata kerjanya satu kesatuan yang difungsikan tentu bahu-membahu bersama kabupaten/kota.

“Forkopimda kabupaten/kota bergerilya sampai ke tingkat kecamatan bahkan desa yang akan menjadi titik tumpu dari upaya kita untuk bersama-sama menangani konflik ini dan targetnya sudah disampaikan oleh pemerintah pusat dalam rangka pencegahan penyebaran Covid-19 dan diharapkan sampai tanggal 20 nanti, penurunan dapat terjadi secara signifikan dan itu harapan yang besar,” jelasnya.

Terkait pengenaan sangsi, Kasatpol PP provinsi Banten Agus Supriyadi mengatakan, “Pada Inmendagri maupun Ingub Banten yang mengacu kepada peraturan perundangan pengenaan sanksi menjadi keharusan. Saat ini sesuai dengan karakter dan hal-hal yang diperlukan pengenaan sanksi secara berjenjang sesuai dengan peraturan perundangan tentunya,” terangnya.

Kasatpol PP juga mengatakan kalau saat ini provinsi Banten sudah punya Perda 1 tahun 2001 tentang penanggulangan Covid-19. Saat ini juga fokus di PPKM Darurat dengan Ingub Banten nomor 15 tahun 2021 yang diharapkan selaras dengan TNI Polri yang dilakukan di seluruh wilayah provinsi Banten.

Dalam kegiatan ini juga melibatkan dari forkopimda. Pelanggar PPKM Darurat akan ditindak dengan tindakan tegas dengan melakukan sidang tipiring di lapangan sesuai dengan Perda 1 tahun 2001.

Ditemui dilokasi, Kajati Banten Asep N Mulyana menambahkan, “Sebagaimana kita pahami, bahwa tadi sudah disampaikan kita akan berjalan bersama, berkoordinasi bekerja sama dalam rangka penanggulangan konflik ini. Termasuk juga dalam penegakan hukum, kami sudah bicara dengan Kapolda akan dirumuskan nanti akan dirapatkan lebih lanjut terkait dengan pelaksanaan sidang di tempat nanti dalam rangka mereka mereka yang dianggap melanggar ketentuan. Akan ada petugas dari kejaksaan untuk melaksanakan sidang cepat karena kita sebagai pendukung dan kita akan terus melakukan pemantauan sebagai bentuk dukungan kami,” tandasnya. (Bidhumas)

News Feed