oleh

Komunitas Rek Ayo Rek Donasi Seribu Buku Bantu Tingkatkan Minat Baca Warga

SURABAYA – Sejak lama Surabaya mencanangkan keberadaannya sebagai kota literasi. Dari predikat ini diharapkan semakin mengerek tinggi minat baca, yang berujung kegemaran menulis bagi warga kota.Berangkat dari latarbelakang ini, lintas kampus serta elemen kota di Surabaya bersinergi,berupaya keras lebih memantabkan keberadaan kota literasi. Beberapa kampus, diantaranya Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Universitas Islam Negeri Surabaya (UINSA) serta perguruan tinggi negeri maupun swasta lainnya di Kota Pahlawan tak ketinggalan memberikan donasi buku bacaan.Unsur masyarakat kota lainnya, juga demikian. Baik atas nama lembaga atau perorangan. Buku yang ada, mereka kumpulkan melalui Komunitas Peduli Surabaya Rek Ayo Rek (RAR)

Selanjutnya,buku yang sudah terkumpul itu diserahkan lanjut ke Badan Arsip dan Perpustakaan Kota Surabaya. Penyerahan dilakukan di Gedung Balai Pemuda, kemarin (15/6/16).”Ada sekitar 1.000 buku bacaan dari beberapa perguruan tinggi di Surabaya, organisasi masyarakat, maupun perorangan.Buku ini kami himpun, kami kumpulkan sekitar satu bulan.Ada yang kami ambil ke tempat donatur buku, dan ada yang diantar ke sekretariat RAR di areal Hi Tech Mall pintu utara,Jalan Kusuma Bangsa Surabaya,” tutur Ketua Komunitas Pecinta Surabaya RAR Herman Rivai, disela penyerahan buku di Balai Pemuda.

Pria yang akrab disapa Meneer ini merinci buku yang ada. Ada buku tentang politik, militer, agama, novel, sosial, budaya, pendidikan, teknologi, dan lainnya.”Partisipasi kampus, masyarakat luar biasa. Begitu kami sampaikan rencana donasi buku bacaan melalui sosial media, langsung ada konfirmasi kesiapan menyumbangkan buku. Ada dari ITS, UINSA dan kampus lain. Bahkan pak rektor beberapa perguruan tinggi ini konfirmasi langsung. Ada yang melalui sekretaris kampus,” ulas Herman yang juga ketua Pengprov Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) Jawa Timur.

IMG-20160615-WA0120

Sekretaris RAR Isa Anhsori yang juga ikut dalam penyerahan buku menambahkan, gerakan pengumpulan buku yang dilakukan Komunitas Peduli Surabaya Rek Ayo Rek sebagai upaya mendorong bertambahnya ketersediaan buku.”Ini merupakan bentuk partisipasi masyarakat sekaligus menjadi keprihatinan. Dimana Surabaya yang sudah dicanangkan sebagai kota litaerasi ternyata capaian-capaian dibidang literasi masih sangat minim,” sebutnya.

Banyak sekolah sekolah membentang spanduk sebagai wujud dukungan kepada Surabaya sebagai kota literasi.”Tapi seberapa banyak buku karya anak-anak dan karya guru yang didukung oleh Dinas Pendidikan yang sudah diterbitkan?,”tanya sekaligus sindir Isa.Pria berkacamata ini menguatkan,gerakan donasi buku merupakan wujud seriusnya RAR berikut elemen kota lainnya untuk membantu pemerintah kota dalam mewujudkan Surabaya sebagai kota literasi.

Kepala Badan Arsip dan Perpustakaan Surabaya Arini Pakistyaning menerima donasi buku, menyampaikan terima kasih atas partisipasi yang ada. “Buku-buku ini akan kami pilah dan selanjutnya disumbangkan ke Taman Bacaan Masyarakat (TBM),” jelas Arini.

Selama Ramadan ini jumlah pengunjung meningkat dibanding hari biasa, selain lebaran. “Hari biasa saja ada 600-1.000 pengunjung ke purpustakaan di areal Balai Pemuda. Jam buka tetap sama, antara 07.30 hingga 21.00 WIB,” terang Arini.

Ada lima mobil disediakan untuk mendukung keberadaan perpustakaan keliling. “Sehari ada 10 lokasi yang menjadi tujuan perpustakaan keliling. Tiap mobil mendatangi dua lokasi dalam sehari,” imbuh pejabat berjilbab ini.

Sekolah yang jumlah koleksi buku di perpustakaan minim menjadi salah satu tujuan. “Tidak semua sekolah menganggarkan belanja buku. Ada sekolah yang anggarkan dan tidak,” rincinya.Untuk jumlah TBM, di Surabaya ada 1.438 lokasi, di wilayah RW. TBM ini juga menerima bantuan buku dari Badan Arsip dan Perpustakaan. Asal buku yang dikelola serta didistribusikan Badan Arsip dan Perpustakaan, ada belanja dari APBD serta bantuan pihak luar.Semua buku yang masuk tetap diseleksi. Jangan sampai isinya ada yang tidak sesuai. (Ais)

Komentar

News Feed