oleh

Tingkatkan Kompetensi dan Produktivitas Melalui Pelatihan Vokasi

Berita Wapres RI – Sumber daya manusia (SDM) unggul menjadi salah satu program prioritas pemerintah dalam mewujudkan visi Indonesia maju. Pemerintah terus berupaya mewujudkannya melalui berbagai program termasuk di bidang ketenagakerjaan. Untuk itu, perlu adanya peningkatan kompetensi dan produktivitas untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, salah satunya melalui pelatihan vokasi.

“Kita harus meningkatkan kompetensi dan produktivitas penduduk usia produktif agar memberi kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi,” ucap Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf Amin saat memberikan sambutan dalam acara Pelatihan Vokasi Award Tahun 2021, yang diselenggarakan secara virtual dari Jakarta, Kamis (16/12/21).

Menurut Wapres, hal tersebut sejalan dengan amanat Presiden Joko Widodo yang menginginkan agar Indonesia tidak terjebak sebagai negara berpendapatan menengah, namun harus bangkit keluar dari krisis ekonomi yang diakibatkan pandemi Covid-19.

“Bapak Presiden mengamanatkan supaya kita segera keluar dari jebakan negara berpendapatan menengah, seraya bangkit dari krisis ekonomi akibat pandemi. Kondisi pandemi harus dimanfaatkan sebagai momentum untuk melakukan lompatan dan mengejar ketertinggalan, termasuk dalam hal peningkatan kompetensi dan produktivitas,” jelas Wapres.

Lebih jauh, pemerintah diakui Wapres terus melakukan evaluasi dan revitalisasi pendidikan serta pelatihan vokasi. Hal ini semata untuk meningkatkan kompetensi dan produktivitas tenaga kerja secara merata.

“Bagi yang belum mampu mengenyam pendidikan tinggi harus mendapat bekal keterampilan agar mampu bersaing,” tutur Wapres.

Adapun beberapa strategi pemerintah dalam melakukan revitalisasi pendidikan, yaitu mendorong transformasi pendidikan dan pelatihan vokasi dari hulu ke hilir; memperkuat link and match antara lembaga pendidikan dan pelatihan vokasi dengan sektor industri; dan melakukan transformasi Balai Latihan Kerja (BLK) dengan menggandeng berbagai pemangku kepentingan yang menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan vokasi.

“Saya berharap dukungan dunia industri terhadap vokasi tidak hanya melalui program CSR, tetapi kolaborasi berkelanjutan. Negara-negara maju mengandalkan vokasi untuk membangun SDM, Indonesia pun tidak boleh ketinggalan untuk melakukan proses yang sama,” jelas Wapres.

Kemudian, Wapres menekankan pentingnya pemerataan pembangunan industri yang ramah lingkungan, khususnya dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Ke depan kita tidak boleh lagi mengerjakan pengembangan kawasan industri yang tidak peka terhadap kelestarian lingkungan. Kita tidak boleh meninggalkan masyarakat sekitarnya dalam kemiskinan,” ujarnya.

“Jika industri lokal maju, maka masyarakat di daerah tidak perlu lagi hijrah ke kota demi mencari kesejahteraan,” tegas Wapres.

Menutup sambutannya, Wapres berharap agar ketenagakerjaan di Indonesia dapat semakin maju dengan kehadiran para insan produktif dan kreatif penerima Anugerah Pelatihan Vokasi Award Tahun 2021.

“Saya mengucapkan selamat kepada para penerima Anugerah Pelatihan Vokasi Award Tahun 2021. Semoga produktivitas dan kreativitas yang telah dipersembahkan dapat membawa kemajuan bagi dunia ketenagakerjaan di Indonesia,” pungkasnya.

Sementara, Wapres didampingi oleh Plt. Kepala Sekretariat Wapres Ahmad Erani Yustika serta Staf Khusus Wapres Bambang Widianto dan Masduki Baidlowi. (DAS/RJP – BPMI Setwapres)

News Feed